Pages

Tuesday, May 27, 2014

:: Angan2 ::

Ketika aku membuka lembaran-lembaran fail pegawai yang telah pencen, kutemui catatan berikut ini:
 
Dahulu aku berangan2..
Andai aku menjadi seorang pegawai pejabat…
Dan benar saja, akhirnya aku pun bekerja sebagai pegawai
Sehingga aku pun terobsesi untuk segera menikah.

��Dahulu aku berangan2…
Kiranya aku dapat menikah..
Dan benar saja, aku pun menikah.
Akan tetapi hidup ini demikian sepi tanpa kehadiran anak-anak.

��Akupun berangan2…
Kiranya aku dikaruniakan anak
Dan benar saja, aku pun diberikan karunia anak-anak.
Akan tetapi, tidak berselang beberapa lama akhirnya aku jenuh dengan dinding2 apartmenku sendiri.

��Akupun kembali berangan2...
Andai aku memiliki rumah peribadi.
Terdapat halaman dan tamannya…
Dan benar saja, setelah berusaha keras aku pun memiliki rumah itu
Akan tetapi… anak anak ku sudah pun dewasa..

Akupun kembali berangan2..
Duhai kiranya aku dapat menikahkan mereka…
Dan benar saja, akhirnya merekapun telah menikah.
Tapi aku jenuh dengan pekerjaanku dengan segala kesulitannya, semuanya terasa sangat melelahkanku.

Akupun kembali berangan2...
Andai aku segera pencen agar aku dapat beristirehat.
Benar saja, aku pun akhirnya bersara.
Akan tetapi aku pun tinggal seorang diri persis seperti baru lulus kuliah dahulu.

Akan tetapi ketika baru lulus kuliah dahulu, saat itu aku tengah menyongsong kehidupan, sementara saat ini aku sedang menyongsong akhir kehidupan. 

Namun meskipun demikian, aku masih saja memiliki sebuah angan-angan…

Kini aku berangan2...
Untuk menghafal Al Qur’an.
Tapi… ingatanku telah mengkhianatiku (cepat lupa).

��Aku juga berangan2..
Untuk berpuasa mendekatkan diri kepada Allah
Tapi kesihatanku tidak lagi membantuku.

��Aku juga berangan2..
Untuk bangun shalat malam
Tapi kakiku tak mampu lagi menahan beban tubuhku.

Sunggu benarlah sabda Rasulullah al-Musthafa,
“Pergunakanlah sebaik-baiknya 5 perkara sebelum datangnya 5 perkara:

Masa mudamu sebelum datang masa tuamu

Masa sihatmu sebelum datang masa sakitmu

Masa kayamu sebelum datang masa miskinmu

Masa luangmu sebelum datang masa sibukmu

Masa hidupmu sebelum datang kematianmu...

Ya Allah!
Bantulah kami untuk senantiasa mengingat-Mu, bersyukur pada-Mu dan melakukan ibadah sebaik-baiknya kepada-Mu...

Saudaraku..

Jika dalam aktiviti harianmu tidak terdapat;

Dua rakaat Solat Dhuha,

Atau 1 hizb bacaan Qur’an,

Atau solat Witir di malam hari,

Atau ungkapan kalimat baik yang kau ucapkan,

Atau sedekah yang dapat memadamkan kemurkaan Allah,

Atau amalan rahasia yang tidak diketahui manusia melainkan Allah...

Maka masih adakah nikmat hidup tersisa untukmu?

Diterjemahkan oleh Fadlan Akbar, LC. dari artikel berbahasa Arab
http://stiba.net/2014/02/26/panjang-angan-angan/


Posted via Blogaway

Saturday, May 24, 2014

:: Sekadar Perkongsian ::

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ
بِسْمِ اللهِ الرَّحْمنِ الرَّحِيْم 

CUIT-CUIT UST KAY (Sabtu, 24 Rejab 1435H)
Ketawa, Menangis, Ketawa, Menangis, Ketawa, Menangis...

Ketawa boleh menjadi penawar duka. Kebuntuan fikiran seolah-olah hilang apabila mendengar suara anak ketawa menyambut kepulangan kita dari tempat kerja. Ketawa dan menangis adalah sebahagian proses semula jadi yang dianugerahkan Allah SWT kepada kita.

PENCERAHAN :
Berbanding ketawa, menangis adalah proses lebih rumit. Air mata boleh dibahagikan kepada tiga jenis iaitu:
1. Air Mata Basal (untuk melembapkan mata).
2. Air Mata Refleks (seperti apabila mengupas bawang atau terkena habuk).
3. Air Mata Emosi (bila ada perubahan emosi).

Sebenarnya menangis bukan perkara memalukan atau lambang kelemahan. Saidina Umar Al-Khattab r.a, Khalid Al-Walid dan para sahabat yang lain merupakan panglima dan pahlawan tentera yang gagah berani di medan perang di siang hari tapi hamba Allah yang paling banyak menangis pada waktu malamnya.

Individu yang tidak menangis, terutama apabila mengalami tragedi seperti kematian atau bila kecewa, sebenarnya lebih menderita secara fizikal kerana tidak dapat meluahkan keperitan yang dialami melalui tangisan. Jadi jika anda sedih, menangislah..! Sebab, kita akan merasa lebih tenang, insya Allah !

Jika menangis boleh meredakan perasaan, ketawa pula dianggap sebagai ubat terbaik dalam merawat apa jua masalah kejiwaan. Pendapat ini ada benarnya kerana badan secara semula jadi berehat apabila kita ketawa. Antara manfaat ketawa yang lain ialah;
1. Merangsang mood baik (feel good factor !)
2. Meningkatkan daya ketahanan badan.
3. Memperbaiki fungsi otak untuk saling berhubung.
4. Melegakan perasaan yang duka lara.
5. Membuatkan kita berasa lebih selesa.

Saintis mendapati, ketawa sebanyak 100 kali mempunyai manfaat sama dengan bersenam 10 hingga 15 minit. Ketawa membantu merangsang proses pemulihan dengan merendahkan tekanan darah dan melancarkan aliran darah. Kajian mendapati apabila kita ketawa, satu gelombang elektrik terhasil dan mengalir dalam otak. Banyak bahagian otak, termasuk bahagian yang mengawal emosi, daya intelek dan pergerakan, saling berhubung ketika kita ketawa. Hilanglah stress hahaha...!

TETAPI... Salah satu asbab kita akan dicampak ke dalam api neraka Allah ialah banyak gelak ketawa. Simple, tapi kesannya cukup dahsyat. Orang yang ingat Akhirat tiada ruang untuk ketawa sebenarnya. Imam Hasan Al-Basri berkata: "Sungguh ajaib seseorang dapat tertawa pada hal dibelakangnya ada api neraka dan orang yang bersuka-suka sedang dibelakangnya maut."

Hasan Al-Basri bertemu dengan pemuda yang sedang tertawa, lalu ditanya: "Hai anak, apakah engkau sudah menyeberang titian sirat?" Jawabnya: "Belum." "Apakah engkau pasti engkau akan masuk syurga atau neraka?" Jawabnya: "Belum." "Lalu kerana apa engkau tertawa sedemikian itu?" Sejak itu pemuda itu tidak tertawa lagi...

Ibn Abbas r.a. berkata: "Siapa yang tertawa ketika berbuat dosa maka ia akan menangis ketika akan masuk neraka." Orang yang lebih banyak ketawa didunia merekalah yang lebih banyak menangis diakhirat. Firman Allah SWT ;

وَتَضْحَكُونَ وَلَا تَبْكُونَ

"... Kenapa kamu tertawa, dan kamu tidak mahu menangis?" (menyesali kesalahan serta takutkan balasan buruk yang akan menimpa kamu) (QS. An-Najm :60)

KESIMPULAN :
Hari ini, masyarakat kita banyak disogokkan dengan program-program lawak jenaka. Tidak ada program lawak sebenarnya yang mampu mengajak manusia untuk berfikir pada alam akhirat atau menyebabkan mereka menangis penuh keinsafan. Tetapi yang jelas bahawa mereka diajak untuk ketawa dan terus tertawa hingga lupa matlamat sebenar penciptaan mereka...
Wallahu a'lam - Orang yang menang, yang banyak menangis ! Ukay's.


Posted via Blogaway

Wednesday, May 21, 2014

:: Tingkatan Ilmu ::

Abdullah bin al-Mubarak, pernah mengatakan bahawa:

“Belajar ilmu itu mempunyai 3 tingkatan:

1) Barangsiapa yang sampai ke tingkatan pertama, dia akan menjadi seorang yang sombong.
2) Barangsiapa yang sampai ke tingkatan kedua, dia akan menjadi seorang yang tawadhu`.
3) Barangsiapa yang sampai ke tingkatan ketiga, dia akan merasakan bahawa dia tidak tahu apa-apa.”

1) Barangsiapa yang sampai ke tingkatan pertama, dia akan menjadi seorang yang sombong.

Dalam hal ini dapat dijelaskan bahwa manusia penuntut ilmu memiliki beberapa kriteria.
Yang pertama adalah mereka yang katanya telah mengetahui segala sesuatu, dia merasa angkuh akan ilmu yang dimiliki.

Tak mau menerima nasihat orang lain kerana dia telah merasa lebih tinggi. Bahkan dia juga menganggap pendapat orang yang memberikan nasihat kepadanya, disalahkannya. Selalu mau menang sendiri, tidak mau mengalah meskipun pendapat orang lain itu benar dan pendapatnya yang salah.

Terkadang dia mengatakan sudah berpengalaman karena usianya yang lebih lama namun sikapnya masih seperti kekanak-kanakan. Terkadang ada dia yang berpendidikan tinggi, namun dia tak mengerti akan ilmu yang dia miliki. Dia malah semakin menyombongkan diri, bongkak di hadapan orang banyak. Merasa dia yang paling pintar dan ingin diakui kepintarannya oleh manusia. Hanya nafsu yang diutamakan sehingga emosi tak dapat dikendalikan maka ucapannyapun mengandung kekejian.

PENJELASAN: Yang dimaksudkan dengan sombong bagi peringkat pertama di atas ialah dia merasakan bahawa kononnya dia sudah tahu banyak perkara. Lalu dengan perasaan sombong dia mula berani mengatakan itu dan ini, melabel itu dan ini dan terburu-buru. Hal ini banyak kelihatan di sekeliling kita.

Ada yang sombong, angkuh dan besar diri dengan ilmu mereka. Ternyata mereka ini adalah golongan yang baru di peringkat awal menuntut ilmu. Ramai di peringkat ini. Bahkan kita semua juga masih di peringkat ini. Kita selalu berasa diri sudah hebat dan mengatakan orang lain salah disebabkan mereka tidak sama dengan pandangan atau pendapat at
au ilmu atau pengalaman kita.

Mengetahui bahawa kita masih di peringkat pertama, justeru bersabarlah. Jangan terlalu lekas melabel. Teruskan belajar dan belajar supaya hikmah semakin menebal di dalam diri.

Contohnya. ...?

2) Barangsiapa yang sampai ke tingkatan kedua, dia akan menjadi seorang yang tawadhu`.

Namun adalah berikutnya sebuah tingkatan yang membuat semua orang mencintanya karena peribadinya yang mulia meski telah banyak ilmu yang tersimpan di dalam dadanya, ia tetap merendah hati tiada meninggi.

Semakin dia rendah hati, semakin tinggi derajat kemuliaan yang dia peroleh. Sesungguhnya karena ilmu yang banyak itulah yang mampu menjadikannya faham akan hakikat dirinya. Dia tak mudah merendahkan orang lain.

Senantiasa santun dan ramah, bijaksana dalam menentukan keputusan suatu perkara. Dia dengan semuanya itu membuatnya semakin dicinta manusia dan insya Allah, Allah SWT pun mencintainya.

PENJELASAN: Golongan yang lebih tinggi dari golongan pertama ialah segolongan yang tawadhu` dengan apa yang ada pada mereka. Mereka merendah diri dengan ilmu mereka walaupun di dalam dada mereka sudah banyak ilmu dan pengalaman. Sebenarnya ilmu dan pengalaman yang banyak itulah yang menyebabkan mereka faham tentang hakikat ilmu. Lalu mereka berasa tawadhu`.

Contoh...Al Imam Al Ghazali rhm.

3) Barangsiapa yang sampai ke tingkatan ketiga, dia akan merasakan bahawa dia tidak tahu apa-apa.”

Sedangkan yang terakhir adalah yang teristimewa. Dia yang selalu merasa dirinya tetap tidak mengetahui apa-apa meskipun ilmu yang dimilikinya telah memenuhi tiap ruang di dadanya. Kerana dia telah mengetahui hakikat ilmu dengan sempurna, semakin jelas di hadapan mata dan hatinya.

Semakin banyak pintu dan jendela ilmu yang dibuka, semakin banyak didapati pintu dan jendela ilmu yang belum dibuka. Justru, dia bukan hanya tawadhu`, bahkan lebih mulia dari itu. Dia selalu merasakan tidak tahu apa-apa, mereka bisa tak berdaya di dalamnya lantaran terlalu luasnya ilmu yang terlalu luasnya.

PENJELASAN: Dan yang paling tinggi dan hebat
akan tingkatan ilmu mereka ialah apabila mereka merasakan mereka tidak tahu apa-apa. Ini kerana hakikat ilmu semakin jelas dan nyata di hadapan mata dan hati mereka. Semakin banyak pintu dan jendela ilmu yang dibuka, semakin banyak didapati pintu dan jendela ilmu yang belum dibuka. Justeru, mereka bukan sahaja tawadhu`, bahkan lebih mulia dari itu, mereka lalu berasakan mereka tidak tahu apa-apa lantaran terlalu luasnya ilmu sehingga mereka bisa lemas di dalamnya.

Contoh...Imam Malik r.a

Wallahu'alam


Posted via Blogaway

Monday, May 19, 2014

:: Doa ::

Kadangkala aku tertanya-tanya konsep doa yang sebenar.. Sehingga aku takut utk berdoa, walhal doa adalah senjata mukmin...

Kalam pertama:
→Bile berdoa ni, kite kene spesifikkan skit.. Contohnye, apa yang kita nk.. Kite nak berjaya misalnya, berjaya yang macammne? Jayyid pun berjaya, Jayyid Jiddan pn berjaya... Jadi spesifikkan nak berjaya Mumtaz... Begitu jua ngn jodoh.. Kalau kite suke seseorang tu, spesifikkan dalam doa kita..
☆Ok, itu yang pertama kate kat aku...

Kalam kedua:
-Bila berdoa ni, kita kene ikhlas.. Tak payah mintak yang bukan2 pada Allah, cukup kita mohon apa yang terbaik utk kita.. Jadi, Allah akn berila apa yang terbaik.....
☆Ok, aku agak bersetuju juga...

Kalam ketiga:
-Bila berdoa ni, tak perlu kita nak minta cepat kaya, cepat itu, cepat ini... Tak malu ke kita meminta dunia pada Allah.. Minta kaya, itu dunia. Minta berjaya dlm peperiksaan, itu dunia.. Lebih baik kita minta dijauhkan dr azabNya...
☆Hmmm... Ok, ni ketiga...

Kalam keempat:
-Bile berdoa ni, kite kene merintih2.. Merengek2 spt anak kecil.. Tak salah kita meminta2 pada Nya, kerana Dia rindu nk mendengar rintihan hambaNya...
☆Ya, aku setuju...

Kalam kelima:
-Bila berdoa ni, tak perlu nak memaksa2 Allah menerima doa kita, mangabulkan doa kita.. Cukup sekadarnya...
☆Tp, bukankah Allah berfirman, Udu'ni astajiblakum?..

Jadi.. Ape yang mmpu aku katekan.. Berdoalah dengan cara masing2..Allah faham apa yg kita mahu dgn apa cara sekalipun.. Yang pasti, kita berdoa kerana kita tahu betapa lemahnya kita...
Allahua'lam...


Posted via Blogaway

Friday, May 9, 2014

:: I Love U Mama ::

Buat my mom... Sayang dengan hati yang terdalamm..

Mamma by Irfan Makki

Everytime I think of you
You always make me smile
Whenever I feel down
You know how to cheer me up

And everytime I feel confused
And I don't know which way to choose
One things for sure
I can always count on you

When I am near
Or when I'm far
Or when I'm completely lost... 

In my heart I have no fear
Cos you're my guiding star, oh! 

[Chorus]:
Mamma
You know that I love you
No matter what I
Say or do
I can never thank you, oh
Mamma
You know that I love you
You are the proof
Of what love can do
Truly you are Gods miracle

You're my shelter from the rain, 
You're the shoulder I cry on
Whenever I feel pain
One touch from you and the pain is gone! 

And all I've ever dreamed to be
Is to make you proud of me
Cos never once
Did you turn your back on me

Your healing words, 
Your tender touch
The warmth of your embrace... 

The beauty of your soul
Shines through your loving face! 

[Chorus]

[Bridge]:
Your name
Was there first word I've ever spoken
You held my hand
Through the first steps I've taken, oh... 
When I wasn't well
You watched me through the night
That is why
Paradise is under
Your feet

[Chorus] [x3]


Posted via Blogaway

:: Epy Mother's Day ::

My Mother, my friend so dear
Throughout my life you’re always near
A tender smile to guide my way
You’re the sunshine to light my day

Once upon a memory
Someone wiped away a tear
Held me close and loved me,
Thank you, dear Mother .

Happy Mother's Day
means more than flowers and gifts
It means saying thank you
It means I love you
You are my mother, my friend
Today is your day!

I luv u mom
having u makes me feel safe & calm
I miss u mom
Missing touches 2 my face with ur chapped palm
u r the greatest
because u r my mom

M is for the million things she gave me,
O means only that she's growing old,
T is for the tears she shed to save me,
H is for her heart of purest gold,
E is for her eyes, with love-light shining,
R means right, and right she'll always be

Buat my mom yang jauh di mata tapi dekat di hati.. Misss you sooo much...
Suhana bt Shamsuddin...


Posted via Blogaway

Wednesday, May 7, 2014

:: Kalam Hatiku ::

"Ya Allah, jika ini adalah yang terbaik untuk-Mu dan Ad-din agama-Mu, maka permudahkanlah urusanku keseluruhannya.. "
Alhamdulillah... Perjalanan sebuah kehidupan itu benar-benar mengajarku erti kedewasaan. Menguji hati dan keseluruhan jiwaku. Sungguh, kudratku sebagai seorang manusia penuh keterbatasan.. Aku akui kelemahanku sebagai seorang hamba kepada-Mu.. Ya Hayyu Ya Qayyum, birohmatika astaghis, aslih li syakni kullah, wala takilni ila nafsi torfata a'ini... Alllaaahhh....


Posted via Blogaway

:: Pujuklah Hati Ini ::

Percayalah....
Itu hak Allah....
Dia yang menghidupkan Isa tanpa bapa...
Dia yang menyejukkan api yang membakar Nabi Ibrahim...
Dia yang memutuskan air penghalang Nabi Musa...
Dan,
Dia yang menghidupkan Sam bin Nuh buat Nabi Isa...

Jika semua perkara ganjil itu Allah yang buat, apatah lagi soal jodoh yang merupakan soal biasa.
Semoga apa yang kita bina selama ini diampuni Allah......

Isihatiseoranggadis.....
Buatawak...
<(_ _)>   

Posted via Blogaway


Posted via Blogaway

Tuesday, May 6, 2014

:: Wahai Allah ::

Ya Allah, aku bukan bersyarat padaMu, memohon tika ku duka, memohon tika ku perlukanMu, Tidak Ya Allah!! Aku bukan begitu...Aku perlukanMu dalam segenap urusan nadiku berdenyut, dalam setiap aliran darahku, dalam setiap hembusan nafasku, dalam setiap degupan jantungku, dalam setiap ayunan langkahku, dalam setiap terjahan fikiranku, dalam setiap perilakuku,.. Ya Allah, aku perlukanMu dalam mencari hakikat sebuah kehidupan. Ya Allah, aku bukan lelah dengan segala ujian yang Kau dugakan, aku bukan penat melalui cabaran yang Kau cabarkan... Aku faham bahawa ada hikmah yang tersembunyi disebalik segala yang terjadi. Aku juga bukan meminta hikmah itu diberi secara cash, tetapi pinjamkan aku sedikit katabahan untukku terus berasa yakin......


Posted via Blogaway

:: Pegang Hati Ini ::

Bismillahirrohmanirrohim..

Ya Allah, 
di saat gersang jiwaku,
kau sirami muhasabah cinta-Mu,..

Ya Allah,
Jika aku tidak layak diberikan selaut ketabahan,
Maka berikanlah aku segelas ketabahan,
Jika itu juga tidak layak untukku,
cukuplah bagiku setitis ketabahan,
agar aku dapat merasakan ketabahan itu milik aku.

Ya Allah,
andai derita dunia itu membuatkan aku lebih bertaqwa kepada-Mu,
aku rela memilih derita dunia itu.

Ya Allah,
jika rintihan aku terlalu berat untukku hadapi dan dengari,
maka,,
kutahu Kau sentiasa mendengar rintihan hatiku.

Ya Allah,
kutahu Kau tidak akan membebani aku,
melainkan Kau tahu aku mampu menghadapinya..
maka,
berikan aku kekuatan untuk menghadapi segalanya...

Amiiin.... Ya Robbal A'lamin....


Posted via Blogaway

:: Kesakitan ::


Malam ini, suram...

Sudah menjangkau 9 bulan perkara itu berlalu.. Bakal menggenapkan tempoh setahun.. Teringatku katamu, bahawa dikau yakin aku akan pulih dari kesedihan itu.. Kau kata kau mengenaliku.. Tidak!! Kau tak mengenaliku..

Selama ini, kesedihan yang bertandang hanyalah satu perkara yang aku mampu kawal.. Tapi hal ini, aku tak boleh.. Bolehkah kau mengerti betapa aku terlalu mengatakan hal ini yang terpenting. Lantas, sehingga sekarang aku masih merasakan kesedihan, kesakitan itu.. Dikau tak pernah tahu kesakitan itu...

Entah, aku jd buntu.. Tak tau mana nak pergi, dan tak tahu mana nak bawa diri.. 


Posted via Blogaway
There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers

 

KALAM ILMU...

~> Khalifah di muka bumi itu perlulah akal seluas langit, mengalir seperti sungai yang deras..
=> Usia umpama harta, bukan banyaknya menjadi perhitungan, tetapi keberkatannya... Harta yang berkat sedikitnya mencukupi, banyaknya boleh diagih-agihkan.. Begitulah usia yang berkat, pendeknya bermanfaat, panjangnya melimpahkan kebaktian.
=>Seseorang yang melihat kebaikan dalam berbagai hal,beerti memiliki fikiran yang baik.Dan seseorang yang memiliki fikiran yang baik akan mendapatkan kenikmatan dalam kehidupan.

=> Ketahuilah bahawa kamu akan diperbuat sepertimana kamu membuat.
=> Imam Syafie pernah berkata, "Tidak akan mulia orang yang mengangkat diri, dan tidak akan hina orang yang merendah diri.."
=> Hidup mulia, mati syurga.
=> Dusta itu memberi ruang musuh mengambil alih kuasa dan ekonomi. Pemimpin yang tidak mengamalkan Al-Quran menyebabkan berlaku permusuhan sesama sendiri.
=> Akhirat itu di hadapanmu, yang memisahkannya hanyalah selangkah bernama kematian.
~> {Al-Ankabut:57}
"Setiap yang bernyawa akan merasai mati. Kemudian hanya pada kami kamu dikembalikan.." Sedarlah, detik hadapan tidak menjamin bahawa kita masih hidup. Oleh itu, hargailah detik sekarang dengan menyediakan bekalan untuk dibawa suatu hari nanti. Selalulah ingat Allah, ingat mati, kita semakin hampir kepada-Nya..
=> Sabda Rasulullah s.a.w. "Sesiapa yang mengucapkan LAILAHA ILLALLAH MUHAMMADUR RASULULLAH akan masuk syurga.."
=>Tinggalkan apa yang meragukanmu, kerjakanlah apa yang tidak meragukanmu. Sesungguhnya kebenaran membawa ketenangan dan dusta itu menimbulkan keraguan.
=> Ya Allah, sesungguhnya Engkau yang menjadikan kesenangan, maka permudahkanlah urusan kami Ya Allah.
=>Permudahkanlah jangan menyusahkan, gembirakanlah jangan menyedihkan.

=> Dari Abu Al-Darda.. "Dahulukanlah kedua-dua telingamu daripada mulutmu,, sesungguhnya diciptakan dua telinga dan satu mulut agar engkau lebih banyak mendengar dari berbicara.."
~> Songsonglah hati agar selalu bermuhasabah tentang ikhlas. Keikhlasan itu pentadbirnya adalah hati, maka pastikan hati itu selalu bersih dengan ilmu dan ibadah yang sahih. Hanya kita yang dapat menilai dan menghitung hati sendiri. Hitunglah hati sebelum ia dihitung di hadapan Allah Taala kelak.
=> Salah satu sifat manusia yang hingga kini masih mewarnai pergaulan adalah mereka lebih mudah menceritakan perkara-perkara negatif mengenai orang lain berbanding perkara-perkara yang postif.
=> Kecerdasan akal dan fikiran itu adalah lahir dari cahaya iman yang menyerap di hati, tetapi padamnya ia adalah kerana maksiat yang rela dan berleluasa tanpa dikawal dan dihisab.
=> Tidak sempurna iman kamu jika aku (Rasulullah) tidak dicintai melebihi cinta ibu bapa kamu dan manusia lain.
=> Hidup ini adalah teduhan dan singgahan sementara sebelum kita melangkah ke singgahan dan teduhan yang kekal selamanya. Bersedialah kita untuk menghadapnya kerana kita tidak tahu bilakah saat kita menjadi ahli teduhan selamanya itu.
=> Kata orang arifbillah, semakin jauh perjalanan kepada Tuhan, semakin jahil diri dirasakan.. tapi, bila berasa semakin sempurna maka itu tanda telah ditipu syaitan.
=> Allah memberi dunia kepada sesiapa yang dia suka atau tidak suka, tetapi Allah memberi agama kepada orang yang Dia suka iaitu orang yang beriman.
=> Sebaik-baik manusia ialah mereka yang memberi manfaat kepada orang lain, dan bukan menyusahkan orang lain.
~> Setiap yang kita lakukan bukannya apa-apa, dan kita juga bukannya siapa-siapa, jika bukan kerana besarnya cinta kita kepada-NYA.
~> Sesungguhnya Allah tidak melihat bentuk tubuhmu, dan tidak pula melihat ketampananmu, tetapi Allah melihat hatimu.
=> Dalam hidup ini ada 3 perkara yang paling berharga; Pertama: Allah yang memberi hidayah.. Kedua: Ibubapa yang memberi sokongan.. Ketiga: Masa yang selalu tinggalkan kita tanpa kita sedari. Maka, jagalah ketiga-tiga ini supaya berjaya di dunia dan di akhirat.
=> Zina itu mengakibatkan banyak wabak penyakit, tipu dalam urusniaga menyebabkan masalah ekonomi, menolak zakat menyebabkan kemarau panjang.
=> Tiada yang lebih perit dan pahit yang dirasai oleh hati dan jiwa melainkan kemaksiatan yang berterusan, malah maksiat itu adalah baja kepada nafsu amarah.
=> Firman Allah, "Katakanlah adakah sama orang yang berilmu dengan orang yang tidak berilmu? Hanya orang yang menerima peringatan ialah orang=orang yang berakal."