Pages

Saturday, August 4, 2012

:: Istiqamah, Iman, Ramadhan ::





Masih belum terlewat kiranya jikaku mengucap Selamat Menyambut Bulan Ramadhan kerana kita masih berada di dalam bulan yang mulia ini.. Blogku ini semakin sunyi dari sebarang entri. Kerana menulis blog bukanlah sesuatu kewajiban bagiku, ia bergantung pada mood dan jua idea yang mendatang dan berpergian. Berbeza bagi mereka yang menjadikan blog sebagai medan dakwah, pastinya ia adalah satu kewajiban... Berkisar tentang kewajiban, sukaku melontarkan persoalan kepada para pembaca.. Mengapa kita mendirikan solat dan berpuasa di bulan Ramadhan adalah suatu kewajiban? Hal ini kerana, terdapat satu kata-kata yang dipetik dari hikam Atoi'yah, "Aku hairan melihat mereka yang ditarik dengan rantai besi untuk masuk ke syurga.." Justeru, kewajiban ini adalah untuk diri kita sendiri jua sebenarnya.. 


Tidak banyak yang ingin kukongsikan, sekadar berbahasa sebanyak sedikit sebagai tazkirah atau lebih mudah sebagai peringatan buat diriku.. Lewat malam tadi, kami akhwat yang berada di RNSK ini mengadakan usrah yang lebih glamour dengan nama Muzakaroh Berkelompok = MB... Mungkin dengan panggilan ini menjadikan jiwa-jiwa ini lebih bersemangat.. Masakan tidak, jiwakan lebih tertarik dengan sesuatu yang lain dari kebiasaan... Alaisa kazalik? 


Tema yang kami bincangkan pada tika itu ialah istiqamah... Pelbagai pendapat telah dilontarkan mengenai istiqamah. Istiqamah dan Iman. Istiqamah? Sebelum kita meneruskan perbincangan mengenai istiqamah lebih baik kita berkenalan dahulu dengan Istiqamah.. Apa itu istiqamah? Bicara mengenai tarif istiqamah sahaja terlalu banyak maknanya...

  1. Berterusan, thabat, tetap.
  2. Istiqamah ialah betul i'tiqad, kata-kata dan perbuatan.
  3. Istiqamah adalah berpendirian teguh atas jalan yang lurus, berpegang pada aqidah Islam, dan melaksanakan syariat dengan teguh, tidak berubah dan berpaling walau apa-apa keadaan sekalipun.
Ada juga yang berkata, istiqamah bukan sahaja berterusan melakukan perkara yang sama tetapi ia perlu lebih baik dan bertambah baik. Misalnya, hari ini kita membaca Al Quran satu juz sehari.. Untuk hari esok pula kita membaca 2 juz sehari... dan seterusnya....
Demikianlah antara makna istiqamah hasil perbincangan kami..

Istiqamah tidak dapat dipisahkan dengan iman... Bila beristiqamah pastinya beriman.

Kadang-kala kita selalu mengeluh:-
  • Susahnya nak istiqamah.
  • Macammane nak istiqamah?
  • Aku tak boleh nak istiqamahlahh 
  • Aku dah cube nak istiqamah tapi tak berjaye juge
dan pelbagai lagi....

 Bagi sesetengah pihak mereka terlalu memfokuskan istiqamah itu hanya dari satu sisi sahaja iaitu konsep ibadah zahir semata-mata. Misalnya, istiqamah dalam solat sunat rawatib,solat sunat dhuha,  istiqamah membaca Al-Quran satu juz sehari dan seumpamanya...  Jika begitu bagaimana seorang wanita itu ingin istiqamah dalam mengerjakan hal-hal berikut? Kerana wanita ada tempoh-tempoh tertentu yang dilarang untuk menunaikannya. Hal ini diterangkan bahawa istiqamah disini ialah istiqamah hati..

Ada 3 tahap istiqamah yang perlu berlaku serentak iaitu:-
  1. Istiqamah hati
  2. Istiqamah lisan
  3. Istiqamah perbuatan
Tiba-tiba satu persoalan dilontarkan oleh salah seorang kakak seniorku,,
"Adakah istiqamah memberi kesan kepada masyarakat sekeliling?" dan dijawab oleh senior yang lain..
"Mungkin kita sentiasa istiqamah dalam melakukan solat sunat dhuha, memberi kesan kepada ahli bilik yang jarang-jarang melakukannya untuk istiqamah jua." sambung yang lain pula..
"Cuba perhatikan, yang berlaku sekarang ni, kalau dia takde kita akan rase kekosongan..." dan kami mula meneka-neka.... sambungnya lagi...
"Us______(nama dirahsiakan). Kita dah terbiasa dengar bacaan-bacaan dia selepas azan sementara menunggu waktu solat.. Cuba die tak buat sekali, mesti kita rasa macam kehilangan kan?" dan yang lain pun...
"Aah.. betul tuuuu."

Ada banyak sebab kenapa kita rase susah untuk istiqamah... Antaranya:-
  • Istiqamah sukar kerana ia bertentangan dengan nafsu, bertentangan dengan naluri.
  • Istiqamah sukar kerana kita kurang bersyukur.
  • Istiqamah sukar kerana kita melakukan ibadah kerana manusia.
  • Istiqamah sukar kerana kita bergantung dengan keadaan sekeliling..
dan banyak lagi yang mungkin tidak dinyatakan...

Kita memperbanyakkan amalan-amalan pada bulan Ramadhan ini, dan alangkah lebih baik kita meneruskan amalan-amalan tersebut ke bulan yang lain pula yakni bulan Syawal, Zulkaedah dan seterusnya.. kerana kita bukan hamba bulan Ramadhan, tetapi kita hamba Allah.. Adakah Allah hanya wujud pada bulan Ramadhan? TIDAK....



Berkata seorang sahabat kepada sahabatnya
A: "Insyaallah, aku nak istiqamah membaca Al Quran setiap kali lepas solat.."
B: "Ohh, aku dulu selalulah amalkan selepas solat dan bila masa aku free. Tapi sekarang ni sibuk sikit.."

Adakah amalan dan ibadah itu hanya tinggal kenangan? Adakah kita pernah melakukan hanya menjadi sebuah sejarah? Ibadah perlu ditambah dan bertambah.. Bukan menjadikan ia sebuah kenangan...

Semoga memperoleh rahmat, keampunan, dan perlepasan dari azab api neraka pada penghujung Ramadhan ini..Semoga beroleh taqwa.. Kita bakal menghampiri 10 malam terakhir bulan Ramadhan.. Sama-samalah kita berebut mencari bonus lailatulqadar dalam hadiah Ramadhan ini..

Peringatan buat diri dan para pembaca.. Sekadar perkongsian...

Wallahualam... TS
There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers

 

KALAM ILMU...

~> Khalifah di muka bumi itu perlulah akal seluas langit, mengalir seperti sungai yang deras..
=> Usia umpama harta, bukan banyaknya menjadi perhitungan, tetapi keberkatannya... Harta yang berkat sedikitnya mencukupi, banyaknya boleh diagih-agihkan.. Begitulah usia yang berkat, pendeknya bermanfaat, panjangnya melimpahkan kebaktian.
=>Seseorang yang melihat kebaikan dalam berbagai hal,beerti memiliki fikiran yang baik.Dan seseorang yang memiliki fikiran yang baik akan mendapatkan kenikmatan dalam kehidupan.

=> Ketahuilah bahawa kamu akan diperbuat sepertimana kamu membuat.
=> Imam Syafie pernah berkata, "Tidak akan mulia orang yang mengangkat diri, dan tidak akan hina orang yang merendah diri.."
=> Hidup mulia, mati syurga.
=> Dusta itu memberi ruang musuh mengambil alih kuasa dan ekonomi. Pemimpin yang tidak mengamalkan Al-Quran menyebabkan berlaku permusuhan sesama sendiri.
=> Akhirat itu di hadapanmu, yang memisahkannya hanyalah selangkah bernama kematian.
~> {Al-Ankabut:57}
"Setiap yang bernyawa akan merasai mati. Kemudian hanya pada kami kamu dikembalikan.." Sedarlah, detik hadapan tidak menjamin bahawa kita masih hidup. Oleh itu, hargailah detik sekarang dengan menyediakan bekalan untuk dibawa suatu hari nanti. Selalulah ingat Allah, ingat mati, kita semakin hampir kepada-Nya..
=> Sabda Rasulullah s.a.w. "Sesiapa yang mengucapkan LAILAHA ILLALLAH MUHAMMADUR RASULULLAH akan masuk syurga.."
=>Tinggalkan apa yang meragukanmu, kerjakanlah apa yang tidak meragukanmu. Sesungguhnya kebenaran membawa ketenangan dan dusta itu menimbulkan keraguan.
=> Ya Allah, sesungguhnya Engkau yang menjadikan kesenangan, maka permudahkanlah urusan kami Ya Allah.
=>Permudahkanlah jangan menyusahkan, gembirakanlah jangan menyedihkan.

=> Dari Abu Al-Darda.. "Dahulukanlah kedua-dua telingamu daripada mulutmu,, sesungguhnya diciptakan dua telinga dan satu mulut agar engkau lebih banyak mendengar dari berbicara.."
~> Songsonglah hati agar selalu bermuhasabah tentang ikhlas. Keikhlasan itu pentadbirnya adalah hati, maka pastikan hati itu selalu bersih dengan ilmu dan ibadah yang sahih. Hanya kita yang dapat menilai dan menghitung hati sendiri. Hitunglah hati sebelum ia dihitung di hadapan Allah Taala kelak.
=> Salah satu sifat manusia yang hingga kini masih mewarnai pergaulan adalah mereka lebih mudah menceritakan perkara-perkara negatif mengenai orang lain berbanding perkara-perkara yang postif.
=> Kecerdasan akal dan fikiran itu adalah lahir dari cahaya iman yang menyerap di hati, tetapi padamnya ia adalah kerana maksiat yang rela dan berleluasa tanpa dikawal dan dihisab.
=> Tidak sempurna iman kamu jika aku (Rasulullah) tidak dicintai melebihi cinta ibu bapa kamu dan manusia lain.
=> Hidup ini adalah teduhan dan singgahan sementara sebelum kita melangkah ke singgahan dan teduhan yang kekal selamanya. Bersedialah kita untuk menghadapnya kerana kita tidak tahu bilakah saat kita menjadi ahli teduhan selamanya itu.
=> Kata orang arifbillah, semakin jauh perjalanan kepada Tuhan, semakin jahil diri dirasakan.. tapi, bila berasa semakin sempurna maka itu tanda telah ditipu syaitan.
=> Allah memberi dunia kepada sesiapa yang dia suka atau tidak suka, tetapi Allah memberi agama kepada orang yang Dia suka iaitu orang yang beriman.
=> Sebaik-baik manusia ialah mereka yang memberi manfaat kepada orang lain, dan bukan menyusahkan orang lain.
~> Setiap yang kita lakukan bukannya apa-apa, dan kita juga bukannya siapa-siapa, jika bukan kerana besarnya cinta kita kepada-NYA.
~> Sesungguhnya Allah tidak melihat bentuk tubuhmu, dan tidak pula melihat ketampananmu, tetapi Allah melihat hatimu.
=> Dalam hidup ini ada 3 perkara yang paling berharga; Pertama: Allah yang memberi hidayah.. Kedua: Ibubapa yang memberi sokongan.. Ketiga: Masa yang selalu tinggalkan kita tanpa kita sedari. Maka, jagalah ketiga-tiga ini supaya berjaya di dunia dan di akhirat.
=> Zina itu mengakibatkan banyak wabak penyakit, tipu dalam urusniaga menyebabkan masalah ekonomi, menolak zakat menyebabkan kemarau panjang.
=> Tiada yang lebih perit dan pahit yang dirasai oleh hati dan jiwa melainkan kemaksiatan yang berterusan, malah maksiat itu adalah baja kepada nafsu amarah.
=> Firman Allah, "Katakanlah adakah sama orang yang berilmu dengan orang yang tidak berilmu? Hanya orang yang menerima peringatan ialah orang=orang yang berakal."