Pages

Friday, August 15, 2014

:: Muslimah Dan Niqob ::

Bismillahirrohmanirrohim..

Alhamdulillah atas segala nikmat dan kurniaanNya...

Kudahulukan coretanku dengan seribu satu ucapan kemaafan.. Dan segala yang ingin kucoretkan adalah pandangan peribadiku yang boleh diterima mahupun ditolak...

Aku seorang pelajar Al Azhar, Mesir. Aku disini bukan untuk menghina, mahupun mencaci golongan muslimah berniqob.. Aku seorang manusia, dan kita semua adalah manusia yang sentiasa melakukan kesilapan dan kesalahan malah kita adalah pendosa tanpa noktah...

Aku juga mempunyai ramai sahabat yang berniqob.. Dan kerana itu, aku berasa terpanggil untuk menulis. Aku melihat keadaan sekelilingku.....

Wanita berpurdah.. Secara zahirnya pasti kita mengetahui tujuan berniqob adalah untuk menjaga maruah, menjaga diri dan sebagainya..

Tapi maafkan aku, kerana aku lebih kagum dengan sahabatku di Malaysia yang berniqob berbanding yang menuntut di Mesir..

Perkara yang tidak menyenangkan pandanganku sebagai seorang perempuan adalah...

Pertama: Berniqob tp tak menyeluruh... Maksudku disini, buat niqob biarlah lebar sedikit dan menutup bahagian bawah pipi dan dagu. Kerana, ada diantaranya jelas kelihatan bila disapa angin ataupun ketika berjalan.. Dan pernah sahabat Arabku menegur seorang pelajar Malaysia yang berniqob style Malaysia. 'Da haroommm, la yajuz!!'. Jadi, dimana nilai niqob disitu?

Kedua: Berniqob dan memperlihatkan di laman sosial.. Aku tak nafikan, mempost gambar di laman sosial adalah kegemaran para wanita.. Termasuk aku.. Mmg ramai yang menegur muslimah yang menayangkan gambarnya di laman sosial.. Tapi yang paling malang dan paling mmbuatkan mata aku tak suka melihat, bila seseorang berniqob, dan die membuka niqobnya separas dagu dan menayangkan di laman sosial atau profile whatsapp, wechat dan sebagainya.. Itu yang paling menyedihkan. Apakah nilainya disitu?

Ketiga: Berniqob tapi beramah mesra dengan ikhwan.. Aku juga tak nafikan, ini adalah salah satu sifatku yang mesra alam (tp llki yg kenal jela). Tp ketika niqob menghiasi wajah, adalah cantik dan molek kiranya, ia menghiasi segalanya..

Keempat: Berniqob tapi tidak menjaga pakaian. Aku banyak kali bertembung dengan akhwat yang berniqob, tetapi ketika angin menyapa, jubahnya melekat dibadan dan mempamerkan bentuk 'V' diantara kakinya.. (Dh tu die tak cover plak dengan beg). Aku agak tersentap ketika itu. Dan aku tahu, di Mesir mmakai seluar pjg di dlm jubah utk keselesaan dan keselematan tapi coverla bila angin tiup. Dan antara cara nak cover, memakai beg di depan dan itu tidak dikhususkan kepada yang berniqob shj malah semuanya..

Kelima: Berniqob dan hanya tutup pada ikhwan Malaysia.. Perkara ini banyak kali ditegur dan diperli oleh para ikhwan sendiri. Misal: Singgah minum asir ditepi jalan. Hmm, bukak jelah niqob, ammu je pn. Bila nmpak ikhwan Malaysia. Alamak, ttp2 cpt, ade ustaz... Mungkinlah ammu tu tkde nafsu dan perasaan macam ikhwah Malaysia mungkin.. Mungkinlaa...

Dan segala yang kucoretkan adalah pandangan peribadi aku sendiri.. Aku juga pasti para wanita berniqob ada jawapan untuk membidas satu persatu point aku. Maka, itu silakan.

Aku bukan seorang yang berniqob. Dan aku takut untuk berniqob. Bg aku, bila berniqob segala serba serbi kene pelihara. Aku penuh dengan dosa dan sentiasa melakukan kesilapan dan kesalahan.. Dan itu hanya pandangan peribadiku.

Maaf andai coretanku membangkitkan kemarahan dan ketidakpuashatian. Dan itu wajar kerana aku hanya menulis tapi aku tidak merasa. Dan itu juga wajar kerana emosi itu adalah hiasan manusia yang Allah anugerahkan. Mana mungkin ia tidak digunakan kan? Maka, tafaddhol..

Akhirnya.. Maafkan aku sekali lagi, dan semoga kita saling mendoakan antara satu sama lain, juga buat saudara mara seIslam kita di negara jiran kita.. Insyaallah...

#PendapatPeribadi
#TintaSamudera


Posted via Blogaway

No comments:

Post a Comment

There was an error in this gadget
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Followers

 

KALAM ILMU...

~> Khalifah di muka bumi itu perlulah akal seluas langit, mengalir seperti sungai yang deras..
=> Usia umpama harta, bukan banyaknya menjadi perhitungan, tetapi keberkatannya... Harta yang berkat sedikitnya mencukupi, banyaknya boleh diagih-agihkan.. Begitulah usia yang berkat, pendeknya bermanfaat, panjangnya melimpahkan kebaktian.
=>Seseorang yang melihat kebaikan dalam berbagai hal,beerti memiliki fikiran yang baik.Dan seseorang yang memiliki fikiran yang baik akan mendapatkan kenikmatan dalam kehidupan.

=> Ketahuilah bahawa kamu akan diperbuat sepertimana kamu membuat.
=> Imam Syafie pernah berkata, "Tidak akan mulia orang yang mengangkat diri, dan tidak akan hina orang yang merendah diri.."
=> Hidup mulia, mati syurga.
=> Dusta itu memberi ruang musuh mengambil alih kuasa dan ekonomi. Pemimpin yang tidak mengamalkan Al-Quran menyebabkan berlaku permusuhan sesama sendiri.
=> Akhirat itu di hadapanmu, yang memisahkannya hanyalah selangkah bernama kematian.
~> {Al-Ankabut:57}
"Setiap yang bernyawa akan merasai mati. Kemudian hanya pada kami kamu dikembalikan.." Sedarlah, detik hadapan tidak menjamin bahawa kita masih hidup. Oleh itu, hargailah detik sekarang dengan menyediakan bekalan untuk dibawa suatu hari nanti. Selalulah ingat Allah, ingat mati, kita semakin hampir kepada-Nya..
=> Sabda Rasulullah s.a.w. "Sesiapa yang mengucapkan LAILAHA ILLALLAH MUHAMMADUR RASULULLAH akan masuk syurga.."
=>Tinggalkan apa yang meragukanmu, kerjakanlah apa yang tidak meragukanmu. Sesungguhnya kebenaran membawa ketenangan dan dusta itu menimbulkan keraguan.
=> Ya Allah, sesungguhnya Engkau yang menjadikan kesenangan, maka permudahkanlah urusan kami Ya Allah.
=>Permudahkanlah jangan menyusahkan, gembirakanlah jangan menyedihkan.

=> Dari Abu Al-Darda.. "Dahulukanlah kedua-dua telingamu daripada mulutmu,, sesungguhnya diciptakan dua telinga dan satu mulut agar engkau lebih banyak mendengar dari berbicara.."
~> Songsonglah hati agar selalu bermuhasabah tentang ikhlas. Keikhlasan itu pentadbirnya adalah hati, maka pastikan hati itu selalu bersih dengan ilmu dan ibadah yang sahih. Hanya kita yang dapat menilai dan menghitung hati sendiri. Hitunglah hati sebelum ia dihitung di hadapan Allah Taala kelak.
=> Salah satu sifat manusia yang hingga kini masih mewarnai pergaulan adalah mereka lebih mudah menceritakan perkara-perkara negatif mengenai orang lain berbanding perkara-perkara yang postif.
=> Kecerdasan akal dan fikiran itu adalah lahir dari cahaya iman yang menyerap di hati, tetapi padamnya ia adalah kerana maksiat yang rela dan berleluasa tanpa dikawal dan dihisab.
=> Tidak sempurna iman kamu jika aku (Rasulullah) tidak dicintai melebihi cinta ibu bapa kamu dan manusia lain.
=> Hidup ini adalah teduhan dan singgahan sementara sebelum kita melangkah ke singgahan dan teduhan yang kekal selamanya. Bersedialah kita untuk menghadapnya kerana kita tidak tahu bilakah saat kita menjadi ahli teduhan selamanya itu.
=> Kata orang arifbillah, semakin jauh perjalanan kepada Tuhan, semakin jahil diri dirasakan.. tapi, bila berasa semakin sempurna maka itu tanda telah ditipu syaitan.
=> Allah memberi dunia kepada sesiapa yang dia suka atau tidak suka, tetapi Allah memberi agama kepada orang yang Dia suka iaitu orang yang beriman.
=> Sebaik-baik manusia ialah mereka yang memberi manfaat kepada orang lain, dan bukan menyusahkan orang lain.
~> Setiap yang kita lakukan bukannya apa-apa, dan kita juga bukannya siapa-siapa, jika bukan kerana besarnya cinta kita kepada-NYA.
~> Sesungguhnya Allah tidak melihat bentuk tubuhmu, dan tidak pula melihat ketampananmu, tetapi Allah melihat hatimu.
=> Dalam hidup ini ada 3 perkara yang paling berharga; Pertama: Allah yang memberi hidayah.. Kedua: Ibubapa yang memberi sokongan.. Ketiga: Masa yang selalu tinggalkan kita tanpa kita sedari. Maka, jagalah ketiga-tiga ini supaya berjaya di dunia dan di akhirat.
=> Zina itu mengakibatkan banyak wabak penyakit, tipu dalam urusniaga menyebabkan masalah ekonomi, menolak zakat menyebabkan kemarau panjang.
=> Tiada yang lebih perit dan pahit yang dirasai oleh hati dan jiwa melainkan kemaksiatan yang berterusan, malah maksiat itu adalah baja kepada nafsu amarah.
=> Firman Allah, "Katakanlah adakah sama orang yang berilmu dengan orang yang tidak berilmu? Hanya orang yang menerima peringatan ialah orang=orang yang berakal."